Jalan Tol Trans Sumatera Masih Sepi Rawan Kejahatan

Berita Keselamatan 2020

Jalan Tol pertama di Sumatera kabarnya masih sepi. Alhasil mengundang aksi kejahatan dan tindak kriminal seperti begal dan pelanggaran tata tertib.

Ketua Bidang Advokasi dan Kemasyarakatan Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI) Pusat Djoko Setijowarno mengatakan pihaknya pernah melakukan pantauan lapangan soal kondisi Tol Trans Sumatera.

Menurutnya memang ada beberapa zona yang relatif lebih rawan dari kejahatan. Artinya tak semua ruas Jalan Tol Trans Sumaterarawan dengan kejahatan meski relatif masih sepi.

“Jadi itu hanya di ruas yang selatan saja, yang utara tidak. Di selatan ada dua wilayah yang rawan sekitar Mesuji dan Kayu Agung di daerah rawa-rawa, zona merah lah,” kata Djoko kepada CNBC Indonesia, Kamis (26/11).

Ia mengatakan ruas yang dianggap rawan itu memang relatif jauh dari Mesuji dan Kayu Agung, namun beberapa kejadian tindak kejahatan pernah terjadi di area sana.

“Tapi yang namanya orang nekat, rampok mencegat kendaraan, korbannya truk-truk yang lagi istirahat, ada yang menyerang. Ada yang bawa mobil juga rampoknya, modal juga mereka,” katanya.

Beberapa kejadian tindak kejahatan pembegalan kendaraan pernah terjadi di sana. Namun, sebaliknya di ruas lain atau sisi utara tak ada persoalan.

“Ini memang masalah sosial di sana, sebagai pembanding tol di Kalimantan juga sepi, tapi malah aman,” kata Djoko.

Kok di Jalan Tol Trans Sumatera bisa banyak begal ya? Lihat penjelasan di halaman berikutnya.

Djoko mengatakan memang ada aspek masalah sosial di kawasan itu, tapi ada hal lain yang perlu dibenahi terutama soal pelayanan tol, antara lain soal ketentuan Standar Pelayanan Minimum (SPM) soal lampu penerangan jalan yang harus diubah. Selama ini SPM soal penerangan jalan tol memang tak diwajibkan untuk ruas tol antar kota, hanya berlaku di kota saja.

“Pengalaman saya dari Terbanggi Besar -Kayu Agung sampai 87 Km tanpa lampu, kalau berkendara sendirian serem juga,” katanya.

Namun, ia mengakui pihak pengelola yaitu PT Hutama Karya melakukan penangan yang cepat bila terjadi insiden kejahatan di ruas tol. Ia mengimbau para pengendara segera melapor bila pernah mengalami kondisi soal masalah keamanan.

Djoko Setijowarno, dari MTI, mengatakan selain masalah sosial dan keamanan, keberadaan Jalan Tol Trans Sumatera punya sisi positif bagi ekonomi. Pastinya mobilitas orang lebih mudah dan kecepatan waktu tempuh semakin cepat.

Ia mengatakan waktu tempuh Jakarta-Palembang kini bisa diraih 8-10 jam, berbeda jauh dari sebelum adanya Tol Trans Sumatera yang harus ditempuh lebih dari 15 jam.

“Sekarang efek positifnya, Palembang dan Lampung mobilitas tinggi. Di Palembang kan nggak ada pantai, warga Palembang sering ke Lampung untuk ke pantai. Sebaliknya, warga Lampung sedikit mal, mereka ke Palembang yang lebih banyak mal-nya, cuma 3-4 jam, dulu sampai 10 jam,” kata dosen Universitas Soegijapranata ini.

Kenapa Jalan Tol Trans Sumatera bisa sepi?

Persoalan tarif yang tinggi diduga jadi penyebabnya. Executive Vice President PT Hutama Karya (Persero) Muhammad Fauzan buka suara mengenai hal ini.

Menurutnya, perkara penetapan tarif sepenuhnya wewenang pemerintah, dalam hal ini Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR).

“Saat ini tarif tol yang berlaku di JTTS sudah sesuai dengan SK Penetapan Tarif yang ditentukan oleh Kementerian PUPR selaku regulator,” kata Fauzan kepada CNBC Indonesia, Kamis (26/11/20).

Sementara itu, ada pula masalah sopir truk yang ugal-ugalan atau fenomena truk oleng yang disengaja akibat permainan kemudi para sopir ugal-ugalan. Muhammad Fauzan mengakui adanya pengguna yang melintas di tol tersebut secara ugal-ugalan.

“Sejauh ini, pelanggar tata tertib memang masih kami temui, namun pada prinsipnya Hutama Karya selaku pengelola JTTS selalu menghimbau kepada pengguna jalan tol untuk menaati tata tertib yang berlaku di jalan tol,” ujarnya.

Padahal, operator sudah semaksimal mungkin berupaya melakukan langkah-langkah antisipatif. Ia menegaskan bahwa Hutama Karya mengutamakan pentingnya pelayanan kepada semua pengguna.

“Dari sisi pelayanan, kami juga berusaha memberikan yang optimal dengan mengutamakan keselamatan dan kenyamanan pengguna jalan tol yang kami kelola pada saat trafik lenggang maupun padat,” urainya.

Pun demikian dengan kerawanan terhadap aksi kriminalitas. Pihaknya senantiasa berkoordinasi dengan aparat berwenang, dalam hal ini Kepolisian Republik Indonesia (Polri) untuk menuntaskan setiap insiden yang terjadi.

“Dalam penanganan kejahatan yang terjadi di Jalan Tol Trans Sumatera (JTTS), manajemen memastikan untuk selalu berkoordinasi dengan pihak kepolisian daerah setempat agar dapat menyelidiki dan menindaklanjuti hal tersebut serta memastikan keamanan dan keselamatan pengguna jalan yang melintas di JTTS,” urainya.

sumber detik

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *